Home » » Salah Paham Karena Bahasa Inggris

Salah Paham Karena Bahasa Inggris

Benarkah bahasa sumber kesalahpahaman? Yah, mungkin benar atau mungkin salah. Jika benar memang banyak contohnya, misalnya orang batak yang biasa berbicara dengan nada tinggi menanyakan asal orang jawa, “Hey anak mana kau?”, orang jawa yang konon berwatak lembut dan halus (kata siapa yah) bisa saja menganggap bahwa orang batak tersebut sedang mengancam karena keberadaan orang jawa tersebut, padahal mungkin orang batak tadi hanya menanyakan asal orang jawa tersebut karena sering melihat orang jawa tadi namun belum mengenalnya.

Jika salah juga lebih banyak lagi contohnya, misal saya bergadang sampai pagi hingga bangun siang hari sampai-sampai bos saya ngomel-ngomel akibat saya  tidak masuk kerja, apa saya harus mengatakan bos saya salah paham akibat saya tidak izin dulu atau bos saya salah paham akibat saya tidak masuk kerja (wah bingung ya, iya saya juga bingung kenapa contohnya ngawur kaya gini ya?) begini saja, biar enak yah mungkin sobat-sobit saja yang berpengalaman tentang kesalahpahaman bisa menjelaskannya, anda kan lebih tahu tentang pengalaman kesalahpahaman yang pernah anda rasakan sendiri yang bukan akibat kesalahan bahasa.

Disini saya cuma akan menuliskan sebuah kutipan tentang bahasa dari Antoine de Saint-Exupery, seorang penulis asal Prancis yang mendunia karena karyanya yang berjudul Le Petit Prince (Sang Pangeran Cilik). Ini dia kutipan Antonie:

“Language is the source of misunderstandings.”

Mudah diingat bukan, jika sobat-sobit bertengkar dengan pacar, saudara, istri, suami, atau lebih parah lagi dengan orang tua akibat kurang komunikasi, membentak, menyindir, mengkritik, protes, demo, salah ucap, ataupun hal-hal lain yang berhubungan dengan bahasa, mungkin alangkah baiknya jika anda merenung sejenak sambil berkata lirih dalam hati, “That’s true what Antonie said that Language is the source of misunderstanding.”

Namun yang perlu diingat, meskipun mungkin bahasa adalah sumber kesalahpahaman, Bahasa juga bisa berfungsi sebagai sumber pemecah berbagai permasalahan. Lihat saja perundingan-perundingan menjelang dan sesudah kemerdekaan RI untuk merebut dan mempertahankan kemerdekaan Negara tercinta ini, atau sebut saja teks proklamasi yang digaungkan Soekarno pada 17 Agustus tahun 45, semuanya mengandalkan kemampuan berbahasa. Saya tidak bermaksud menyepelekan jasa-jasa pahlawan kita, hanya saja saya tekankan bahwa bahasa adalah hal yang sangat penting untuk dipelajari sehingga kita bisa menghindari kesalahpaman dengan menggunakan bahasa pula.

Maaf, jika ada kesalahpahaman akibat tulisan yang saya publikasikan ini, saya hanya sekedar berceloteh sedikit, tidak ada maksud untuk menguak sebuah kontroversi baru. That’s just what I mean bro..

No comments:

Post a Comment

 
Support : Free Games Download | Food Recipes | Tontenk
Copyright © 2011. English Grammar and Text - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger